0

DEPOK, INDONEWS | The World Risk Report 2023 menempatkan Indonesia sebagai kawasan rentan bencana alam dengan indeks rerata mencapai 43,5 dari total nilai 100 (paling rentan).

Ini menempatkan Indonesia sebagai negara dengan kategori risiko bencana sangat tinggi. Terbukti sepanjang 2023 lalu, BNPB mencatat terjadi 4.940 bencana dengan total kerugian 267 korban jiwa, 34.832 rumah rusak, dan 877 fasilitas rusak.

Sebagai negara tempat bertemunya banyak lempeng tektonik sehingga rawan bencana, Indonesia perlu memperhatikan mitigasi dan penanggulangan bencana. The World Risk Report menilai Indonesia masih kurang dalam kapasitas upaya kesiapsiagaan bencana, penanganan pasca bencana, hingga distribusi logistik kebencanaan.

Supaya lebih memahami kesiapsiagaan pengolahan bencana alam, tiga mahasiswa Program Studi Teknik Logistik Universitas Pertamina (UPER) yaitu Echa Ratu Prety Claudia Situmeang, Pauline Nancy Deslin Layman dan I Dewa Gde Yogindra Adipramana, dipilih mewakili Indonesia mengikuti pelatihan di Kochi Collage, Jepang, pada 22 sampai dengan 29 Maret 2024 lau.

Mereka dilatih dalam upaya mitigasi bencana melalui penerapan teknologi dan efisiensi distribusi logistik kebencanaan.

BACA JUGA :  Langkah Disdik Jabar Membuka Sekolah Terbuka Tingkat SMA di Kota Depok

Meski menjadi negara langganan bencana alam, World Economic Forum menyebut Jepang memiliki kesiapsiagaan pengolahan bencana yang sangat baik. Seperti berkolaborasi antara pasukan pengamanan dan sektor swasta untuk pendistribusian logistik bencana.

“Walaupun juga rentan terhadap bencana, Jepang sudah lebih unggul dalam upaya pengelolaan bencana. Terutama dalam menyusun skema distribusi logistik bencana. Selain itu, Jepang telah aktif dalam mengembangkan teknologi kebencanaan melalui Sistem Informasi Geografis (SIG), ini menjadi hal baru yang kami pelajari terkait dengan penggunaan teknologi dalam kebencanaan,” ujar Echa.

SIG merupakan salah satu teknologi kebencanaan dalam sistem distribusi logistik yang berfungsi melacak kesediaan, transportasi dan distribusi pangan hingga obat-obatan.

Selain itu, teknologi SIG dapat membantu dalam menyediakan fasilitas cadangan bantuan melalui penerapan tingkat prioritas distribusi serta aksesibilitas lokasi distribusi logistik di wilayah yang berpotensi tinggi bencana.

Pelatihan di Kochi Collage diikuti oleh 30 mahasiswa yang berasal dari Indonesia, Thailand, Malaysia, Mongolia, Taiwan dan Jepang. Dalam kegiatan itu, peserta juga diajak untuk melihat simulasi kebencanaan dan penerapan teknologi secara riil.

BACA JUGA :  Berkah Ramadhan, Keluarga Besar Lapbas Depok Rutin Berbagi Takjil

“Saya banyak belajar dari perspektif yang berbeda mengenai kebencanaan. Seperti tingkat edukasi yang tinggi terhadap kebencanaan tercermin dalam penerapannya di berbagai golongan usia. Misalkan dengan mereka menggunakan game Minecraft sebagai sarana edukasi dan menambahkan simulasi bencana serta simulasi evakuasi diri. Ini menjadi pemantik saya untuk mengoptimalkan teknologi di Indonesia dalam mitigasi bencana,” tambah Echa.

Ketua Program Studi Teknik Logistik UPER, Dr. Eng. Iwan Sukarno, ST., M.Eng.,CLIP. yang turut mendampingi mengaku bangga karena berkesempatan untuk menjadi perwakilan Indonesia dalam kegiatan tersebut.

“Baik universitas maupun program studi dengan bangga mendukung penuh mahasiswa dalam berbagai kegiatan guna meningkatkan kapabilitasnya hingga ke tingkat internasional. Prodi Teknik Logistik UPER juga mempelajari kebencanaan seperti Logistik Kemanusiaan, Distribusi dan Transportasi, serta Perencanaan Fasilitas Logistik. Sehingga dengan short course tersebut kami memperluas pemahaman dalam penggunaan teknologi untuk kebencanaan. Kedepannya UPER akan kedatangan mahasiswa Kochi Collage, yang bergantian untuk mengikuti short course di September mendatang,” jelas Iwan.

Internasionalisasi menjadi upaya Universitas Pertamina dalam mewujudkan visinya menjadi World Class University tahun 2035. UPER dengan penuh mendukung pertukaran pelajar, magang, riset kolaborasi dengan universitas luar negeri sebagai bentuk upaya peningkatan kemampuan mahasiswa UPER dalam menambah pengalaman, pengetahuan hingga mengembangkan global mindset.

BACA JUGA :  Kadisdukcapil Kota Depok Raih Penghargaan

“Sebagai ambisi menjadi the next global leader, UPER turut mengembangkan program Center of Excellence sebagai wadah dalam pengembangan penelitian dan kajian yang komprehensif, serta program Lulusan Merah Putih yang membantu memberikan mentoring persiapan memasuki dunia kerja,” tutup Prof. Dr. Ir. Wawan Gunawan A. Kadir, MS., Rektor Universitas Pertamina.

Sebagai informasi, saat ini kampus besutan PT Pertamina (Persero) tengah membuka peluang untuk berkuliah di UPER. Bagi calon mahasiswa yang tertarik, dapat mengakses informasi selengkapnya melalui https://pmb.universitaspertamina.ac.id/. (Gustini)

You may also like

Comments

Comments are closed.

More in Depok