0

BANGKA, INDONEWS – Kepala Bidang Pengamanan Unit Penambangan Laut Bangka PT. Timah (Kabid PAM UPLB PT. Timah), M. Sahudi Yusuf membantah terkait adanya kabar perihal dugaan tindak kekerasan terhadap seorang penambang berinisial Ap, warga Matras, Sungailiat, Kabupaten Bangka dengan pelaku diduga oknum TNI.

Sahudi menjelaskan, kejadian tersebut pada Rabu (11/10/2023) sekitar pukul 17.20 WIB di Pos Nelayan, Matras, Sungailiat anggota TNI yang bertugas di lapangan merupakan BKO dari PT Timah dan tidak melakukan suatu tindakan kekerasan apapun terhadap Ap.

“Saya tegaskan bahwa kejadian itu sama sekali tidak ada tindak kekerasan terhadap Ap, namun yang dilakukan anggota pengaman kami itu merupakan bentuk tanggung jawab sesuai SOP (Standar Operasional Prosedur, red),” kata Sahudi, kepada awak media.

Ia menjelaskan, jika Ap sendiri diduga kedapatan oleh anggota TNI dalam kasus tindak perbuatan pencurian biji timah yang bersumber dari IUP PT. Timah.

Selama ini, menurutnya, kerap kali hasil produksi biji timah dari IUP PT. Timah di wilayah perairan Matras digelapkan atau dicuri. Namun kali ini pihak Bid Pam PT. Timah pun akhirnya berhasil menangkap diduga pelaku tindak pencurian sejumlah biji timah milik PT. Timah.

BACA JUGA :  Pj. Bupati Bireuen Resmi Buka Malam Anugerah Award Stunting dan Launching Leupie

Ketika disinggung kembali perihal ada dugaan tindak kekerasan pemukulan terhadap Ap oleh anggota TNI, saat kejadian itu pun kembali dibantahnya.

Menurut Sahudi, saat penangkapan pelaku (Ap), Rabu (11/10/2023) sore, anggota pengaman PT. Timah dari anggota TNI justru memegang atau menepuk bagian pundak Ap dengan maksud agar ia tiarap di tanah guna untuk diperiksa oleh anggota.

“Hal ini dilakukan dikarenakan ada seorang lagi teman Ap saat itu sudah kabur dengan membawa sejumlah biji timah,” terang Sahudi.

Setelah diketahui, ternyata Ap merupakan tuna wicara (bisu). Namun demikian hasil pemeriksaan anggota di lapangan ternyata ditemukan sejumlah barang bukti (BB) berupa biji timah basah sebanyak sekitar 40 Kg yang disimpan di perahu dalam kondisi dikemas dalam plastik merah.

“Nah saat anggota memeriksanya menurut pemilik perahu itu bahwa sejumlah timah basah yang di perahu itu milik pak RT Matras,” ungkapnya, mencoba menceritakan kronologis kejadian.

Meski begitu, Sahudi sangat menyayangkan jika kejadian tersebut kini viral dalam pemberitaan di sejumlah media online justru terkesan pihak PT Timah dan lembaga/institusi TNI tersudutkan.

BACA JUGA :  Ketua MPW PAS Pidie Jaya Gelar Zikir Akbar Sambut Pemilu Damai

“Padahal fakta atau realita di lapangan dalam berita sebelumnya justru terkesan dipellintir dan berakibat pembentukan opini negatif di masyarakat, Terlebih dalam masalah ini kan sebelumnya sudah clear dan berdamai,” sesalnya.

Dalam kesempatan sama, Asiang selaku pihak CV Jaya Mandiri membantah keras terkait pemberitaan di sejumlah media online sebelumnya, alasannya lantaran pemberitaan tersebut dianggapnya sangatlah merugikan ia sendiri termasuk perusahaannya (CV Jaya Mandiri).

“Terus terang saya sangat dirugikan dalam pemberitaan sebelumnya. Faktanya sangat tidak sesuai apa yang terjadi di lapangan. Rencananya saya akan melakukan upaya hukum dalam masalah ini. Saya akan tuntut pihak-pihak yang saya anggap merugikan tersebut,” tegas Asiang. [*]

You may also like

Comments

Comments are closed.